Laman

Rabu, 11 Mei 2016

Kelor


Moringa/kelor  mengandung 46 antioksidan kuat – senyawa yang melindungi tubuh terhadap efek merusak dari radikal bebas dengan menetralkannya sebelum dapat menyebabkan kerusakan sel dan penyakit.
Senyawa Antioksidan yang terkandung dalam kelor adalah Vitamin A, Vitamin C, Vitamin E, Vitamin K, Vitamin B (Choline), Vitamin B1 (Thiamin), Vitamin B2 (Riboflavin), Vitamin B3 (Niacin), Vitamin B6, Alanine, Alpha-Carotene, Arginine, Beta-Carotene, Beta-sitosterol, Caffeoylquinic Acid, Campesterol, Carotenoids, Chlorophyll, Chromium, Delta-5-Avenasterol, Delta-7-Avenasterol, Glutathione, Histidine, Indole Acetic Acid, Indoleacetonitrile, Kaempferal, Leucine, Lutein, Methionine, Myristic-Acid, Palmitic-Acid, Prolamine, Proline, Quercetin, Rutin, Selenium, Threonine, Tryptophan, Xanthins, Xanthophyll, Zeatin, Zeaxanthin, Zinc.
Vitamin
Vitamin A (Alpha & Beta-carotene), B, B1, B2, B3, B5, B6, B12, C, D, E, K, folat (asam folat), Biotin
Mineral
Kalsium, Kromium, Tembaga, Fluorin, Besi, Mangan, Magnesium, Molybdenum, Fosfor, Kalium, Sodium, Selenium, Sulphur, Zinc.
Asam Amino Esensial
Isoleusin, Leusin, Lisin, Metionin, Fenilalanin, Treonin, Triptofan, Valin.
Asam Amino Non-Esensial
Alanin, Arginine, asam aspartat, sistin, Glutamin, Glycine, Histidine, Proline, Serine, Tyrosine.
Anti-inflammatory
Vitamin A, Vitamin B1 (Thiamin), Vitamin C, Vitamin E, Arginine, Beta-sitosterol, Caffeoylquinic Acid, Calcium, Chlorophyll, Copper, Cystine, Omega 3, Omega 6, Omega 9, Fiber, Glutathione, Histidine, Indole Acetic Acid, Indoleacetonitrile, Isoleucine, Kaempferal, Leucine, Magnesium, Oleic-Acid, Phenylalanine, Potassium, Quercetin, Rutin, Selenium, Stigmasterol, Sulfur, Tryptophan, Tyrosine, Zeatin, Zinc. (Amelia P. Guevara, et al).
Kandungan Senyawa lainnya
Kelor kaya dengan senyawa yang mengandung gula sederhana, rhamnosa dan kelompok yang cukup unik dari senyawa yang disebut glucosinolates dan isothiocyanates (Fahey et al, 2001;.. Bennett et al, 2003). Kulit batang telah dilaporkan mengandung dua alkaloid, yaitu moringine dan moringinine (Kerharo, 1969). Vanili, β-sitosterol [14], β-sitostenone, 4-hydroxymellin dan Asam octacosanoic telah diisolasi dari batang M. oleifera (Faizi et al., 1994a).
Getah Kelor diketahui mengandung L-arabinosa, galaktosa-,-glukoronat asam, dan L-rhamnosa, mannose-dan-xilosa, polisakarida terdiri asam L-galaktosa, dan L-glukuronat-mannose (Bhattacharya et al., 1982).
Bunga mengandung sembilan asam amino, sukrosa, D-glukosa, alkaloid, lilin, quercetin dan kaempferat; juga kaya akan kalium dan kalsium (Ruckmani et al., 1998). Bunga Kelor juga telah dilaporkan mengandung beberapa flavonoid pigmen seperti alkaloid, kaempherol, rhamnetin, isoquercitrin dan kaempferitrin (Faizi et al., 1994a, Siddhuraju dan Becker, 2003).
Antihipertensi senyawa thiocarbamate dan glikosida isothiocyanate telah diisolasi dari asetat fase ekstrak etanol polong Kelor (Faizi et al., 1998). Para sitokinin telah terbukti terkandung dalam buah Kelor (Nagar et al., 1982). Sebuah penemuan baru telah menunjukkan struktur phytochemical yang diisolasi dari ekstrak etanol Kelor, yaitu kandungan O-etil-4-(α-L-rhamnosyloxy) benzil karbamat bersama-sama dengan tujuh senyawa bioaktif yang diketahui, 4 (α-L-rhamnosyloxy) benzil-isothiocyanate, niazimicin, 3-O-(6′-O-oleoil-β-D-glucopyranosyl)-β-sitosterol, β-sitosterol-3-O-β-D-glucopyranoside, niazirin, β-sitosterol dan gliserol-1-(9-octadecanoate).
Kelor menjadi sumber antioksidan alami yang baik karena kandungan dari berbagai jenis senyawa antioksidan seperti askorbat acid, flavonoid, phenolic dan karotenoid (Anwar et al, 2005;. Makkar dan Becker, 1996). Tingginya konsentrasi asam askorbat, zat estrogen dan β-sitosterol, besi, kalsium, fosfor, tembaga, vitamin A, B dan C, α-tokoferol, riboflavin, nikotinik , asam folat, piridoksin, β-karoten, protein, dan khususnya asam amino esensial seperti metionin, sistin, triptofan dan lisin terdapat dalam daun dan polong yang membuatnya menjadi suplemen makanan yang hampir ideal (Makkar dan Becker, 1996).
Komposisi sterol dari minyak biji kelor terutama terdiri dari campesterol, stigmasterol, β-sitosterol, Δ5-avenasterol dan clerosterol disertai menit jumlah 24-methylenecholesterol, Δ7-campestanol, stigmastanol dan 28-isoavenasterol (Tsaknis et al, 1999.; Anwar dan Bhanger, 2003; Anwar et al, 2005).
Komposisi sterol dari fraksi utama minyak biji Kelor sangat berbeda dengan sebagian besar minyak konvensional yang dikonsumsi (Rossell, 1991). Komposisi asam lemak dari minyak biji Kelor mengandung asam oleat (C18: 1)berkategori tinggi , yaitu sekitar 67,90 % -76,00 %. Disamping itu juga mengandung asam lemak komponen lainnya yang penting seperti, C16: 0 (6.04% -7.80%), C18: 0 (4,14% -7,60%), C20: 0 (2,76% -4.00%), dan C22: 0 (5.00% -6,73%) (Tsaknis et al,.1999, Anwar dan Bhanger, 2003; Anwar et al, 2005).
Telah dilaporkan, Kelor juga merupakan sumber yang baik dari berbagai tokoferol (α-, γ – dan δ -), dengan konsentrasi masing-masing antara 98,82 – 134,42 mg/kg, 27,90 – 93,70 mg/kg, dan 48.00 – 71.16 mg/kg (Anwar dan Bhanger, 2003; Tsaknis et al, 1999.). Antioksidan dapat digunakan sebagai upaya pencegahan terhadap hepatotoksisitas melalui mekanisme mencegah kenaikan MDA dan kenaikan GSH, serta mencegah peningkatan enzim faal hepar dan kerusakan hepar (Soetanto dkk., 2005).
1.1 Memperbaiki Lahan Kritis
Kandungan nutrisi dalam daunnya yang gugur, dapat menyuburkan dan memperbaiki kualitas tanah yang marjinal. Sifat tanaman yang seperti ini menjadi pilihan terbaik dalam upaya melakukan reboisasi atau pemulihan lahan-lahan kritis yang miskin unsur hara. Daerah yang terkenal kering dimana tanaman lain tidak dapat hidup dan berfungsi baik, Kelor hadir untuk mengatasi masalah-masalah tersebut. Kelor juga ditanam sebagai tanaman hias di pekarangan, sebagai pelindung angin dan peneduh.
1.2 Kelor, Sahabat Petani
Kelor membantu untuk meningkatkan bahan organik di dalam tanah dan pada akhirnya kesuburan tanah. Petani di pedesaan atau pinggiran kota di Afrika, dengan mudah dapat memproduksi daun Kelor baik untuk dikonsumsi sendiri maupun sebagai komoditas usahatani. Budidaya Kelor menciptakan lapangan kerja, biaya usahatani yang rendah dan dapat dibudidayakan secara organik tanpa menggunakan bahan kimia. Budidaya Kelor merupakan solusi bagi petani dan peternak yang menginginkan tanaman yang tumbuh cepat, hasil panen daun berlimpah, namun memiliki keterbatasan sumber air dan biaya pemeliharaan. Daun Kelor dapat diberikan sebagai pakan ternak dan kotoran ternaknya digunakan sebagai pupuk organik bagi tanaman Kelor. Dengan mengikuti rekomendasi ini, perkebunan Kelor dapat menghasilkan daun yang berlimpah sepanjang tahun.
1.3 Tingkatkan Hasil Pertanian dan Peternakan
Hasil penelitian menunjukan bahwa penggunaan daun Kelor sebagai pakan ternak meningkatkan berat badan hingga 32 % dan produksi susu hingga 43-65 %. Sebagai pakan ternak, Kelor kaya akan nutrisi yang penting (Mathur, 2006). Kelor juga kaya zat besi, kalium, kalsium dan multivitamin. Reyes et al. (2005) melakukan sebuah percobaan untuk melihat efek dari daun Kelor sebagai asupan pakan pada tingkat yang berbeda untuk sapi perah, dengan mengukur daya cerna, produksi susu dan komposisi susu. Bayangkan apa yang akan mungkin terjadi bila produksi susu di negara-negara berkembang dapat ditingkatkan dengan cara ini, tentu dapat membantu banyak orang yang mengalami defisiensi protein (Francis et al, 1991.; Foidle et al, 2001.)
Ekstrak Daun Kelor (EDK) digunakan untuk mempercepat pertumbuhan tanaman secara alami. Daun Kelor kaya zeatin, sitokinin, askorbat, fenolik, dan mineral seperti Ca, K, dan Fe yang memicu pertumbuhan tanaman. Mengingat kandungan nutrisinya, EDK merupakan pupuk organik yang paling baik untuk digunakan untuk semua jenis tanaman. Foidle (1999) melakukan penelitian untuk melihat efek EDK pada tiga konsentrasi yang berbeda, yaitu dosis rendah (12,5 g EDK dalam 100 ml air), dosis menengah (25g EDK dalam 100 ml air) dan dosis tinggi (50 g EDK dalam 100 ml air), pada lobak dan kacang (25 ml per tanaman). Dilaporkan bahwa EDK dengan dosis menengah lebih efektif daripada dosis lainnya.
Hasil penelitian menunjukan, terjadi peningkatan sebesar 94% pada lobak dan 65% pada kacang yang diberikan EDK.. Eksperimen laboratorium telah menunjukkan bahwa pupuk cair Kelor yang disemprotkan pada tanaman, memiliki widerange efek menguntungkan pada tanaman. Pemberian pupuk cair dengan cara disemprotkan menunjukkan percepatan pertumbuhan tanaman muda, tanaman yang lebih kokoh, lebih tahan terhadap hama dan penyakit, memperpanjang masa hidup, meningkatkan berat akar, batang dan daun, menghasilkan lebih banyak buah, menghasilkan buah yang lebih besar, dan peningkatan hasil panen 20%-35%. Bila hasil dari penelitian ini dapat direproduksi di lapangan, maka dapat menjadi bantuan yang besar dalam meningkatkan persediaan makanan bagi jutaan orang lapar (Foidle et al.,2001).
1.4 Penjernih Air alami
Caranya sangat sederhana, yaitu :
Biji Kelor kering ditumbuk sampai halus dan ambil sebanyak 2 gram untuk penggunaan 20 liter air.
Larutkan 2 gram serbuk biji Kelor kedalam satu gelas air bersih.
Tuangkan ke dalam wadah berisi air keruh yang akan dijernihkan dan aduk dengan cepat selama 2 menit dan perlahan-lahan selama 10 sampai 15 menit (jangan menggunakan alat logam) dan biarkan selama satu jam atau sampai air benar-benar kelihatan jernih.
Saring air dengan kain bersih atau buang kotoran yang mengendap dengan cara dialirkan melalui selang.
Rebus air sebelum diminum (Gassenschmidt et al, 1995;. Jahn et al,1986.; Kumar dan Gopal, 1999;. Sutherland,.1989).
1.5 Sumber Energi Terbarukan
Biji Kelor mengandung minyak sekitar 30%-40% dengan konsentrasi asam oleat yang tinggi. Minyak dari biji Kelor lebih baik dari minyak bunga matahari. Biodiesel yang terbuat dari biji Kelor memiliki stabilitas yang lebih baik daripada oksidatif biodiesel yang berasal dari sumber bahan makanan lainnya (Rashid et al.,2008). Minyak biji Kelor mengandung asam oleat yang tinggi, lebih dari 70%, dengan asam lemak jenuh yang terdiri dari sebagian besar profil asam lemak yang tersisa. Metil ester (biodiesel) yang diperoleh dari minyak ini menunjukkan angka oktan tinggi sekitar 67, salah satu yang tertinggi ditemukan untuk bahan bakar biodiesel. Kelor dapat menghasilkan 1.000 sampai 2.000 liter bio-diesel per tahun per ha. Produksi dimulai dalam waktu satu tahun dan bungkil biji sisa perasan minyak dan daunnya merupakan pakan ternak terbaik (Brockman, 2008).
Minyak biji Kelor yang diproses sebagai biodiesel, memiliki bilangan iod lebih baik dari solar biasa yang menunjukkan stabilitas bahan bakar. Minyak ini memiliki angka oktan yang menunjukkan aktivitas pengapian yang baik. Biodiesel dari Kelor memiliki recovery dan kualitas minyak yang lebih tinggi dibandingkan tanaman lain yang memungkinkan untuk diproduksi dengan biaya yang lebih rendah dengan hasil sampingan gliserin kualitas tinggi.
Minyak biji Kelor dinilai menjadi sumber biodiesel yang lebih berkelanjutan dan menguntungkan dibandingkan dengan minyak jarak pagar. Pasalnya, Kelor dapat memberikan keuntungan ganda yaitu sebagai sumber pangan bernutrisi tinggi dan bahan bakar terbarukan yang berkualitas baik.
2. Khasiat Penyembuhan
Menurut Fahey, J.W. (2005), dari Johns Hopkins School of Medicine, Department of Pharmacology and Molecular Sciences, dalam laporan yang berjudul : “Moringa oleifera: A Review of the Medical Evidence for Its Nutritional, Therapeutic, and Prophylactic Properties. Part 1.”, semua bagian dari tanaman Kelor dikenal memiliki efek penyembuhan atau dapat mengatasai masalah kesehatan berikut ini :
1. Anti-bakteri
2. Infeksi
3. Infeksi Saluran Kemih
4. Epstein-Bar Virus (EBV)
5. Herpes Simplex Virus (HSV-1)
6. HIV AIDS
7. Cacingan
8. Trypanosomes
9. Bronkitis
10. Luka luar atau Borok
11. Demam
12. Hati
13. Anti-Tumor
14. Prostat
15. Pelindung hati dan ginjal
16. Anti-anemia
17. Anti-hipertensi
18. Diabetes / Hypogclycemia
19. Diuretik
20. Hypocholestemia
21. Thyroid
22. Hepatorenal
23. Kolitis
24. Diare
25. Disentri
26. Maag / Gastritis
27. Rematik
28. Arthritis
29. Sakit kepala
30. Antioksidan
31. Karotenoid
32. Energi
33. Kekurangan zat Besi
34. Kekurangan Protein, Vitamin dan Mineral
35. Laktasi Enhancer
36. Antiseptik
37. Selesema
38. Laktasi
39. Scurvy dan tonik
40. Karies gigi / gigi
41. Umum dingin
42. Gigitan ular
43. Gigitan Kalajengking
44. Pencernaan
45. Epilepsi
46. Hysteria
47. Faktor Antinutrietional
48. Abortifacient
49. Aphrodisiac
50. Pengendalian kelahiran
51. Asma
52. Kardiotonik
53. Perut kembung
54. Anti-spasmodic
55. Rubefacient
56. Vesicant
57. Gout
58. Hepatamegaly
59. Nyeri punggung bawah / Ginjal
60. splenomegali
61. Sifilis
62. Tifoid
63. Earache
64. Infeksi tenggorokan
65. Anthelmintik
66. Kanker kulit
67. Nyeri sendi
68. Kutil
69. Goitrogen
semoga bermanfaat


1 komentar:

  1. Terima kasih artikelnya bagus
    saya sedang blogwalking om...
    nitip link ya..
    ditunggu kunjungan baliknya di cara membuat:
    teh kelor organik yang segar dan menyehatkan badan

    BalasHapus